Wednesday, 20 December 2017

TUNDUK NAFSU JADI BAIK


Apabila disebut perkataan nafsu, tentu tergambar perbuatan tidak elok. Paling kerap dikaitkan dengan perkataan nafsu ialah nafsu seks.

Mengapa kita tidak dalami maksud nafsu yang sebenar agar tidak terikut-ikut dengan konotasi tidak elok.

Mengikut kamus Dewan Bahasa dan Pustaka cetakan keempat, perkataan "nafsu" yang kata asal dari Bahasa Arab bermaksud: keinginan yang keras, kehendak hati yang kuat, kemahuan yang kuat, dorongan hati: nafsu belajarnya tidak padam-padam; terburu nafsu = keburu nafsu Id berbuat sesuatu dengan tergesa-gesa kerana nafsu (dengan tidak berfikir panjang).

Dalam literatur Arab, nafsu berarti "jiwa kehidupan" atau "ghairah dan hasrat akan duniawi". 

Cuba kita positifkan perkataan nafsu kepada maksud yang baik.  Melakukan perkara yang bersungguh-sungguh itu adalah nafsu.  Jadi, pelajar perlu bernafsu untuk belajar dan mengulangkaji pelajaran.  Pekerja juga selalu bernafsu untuk melaksanakan tugasan yang diberikan. 

Kita perlu bernafsu untuk lebih hebat dan berjaya. Jangan jadi layu dan kuyu tanpa nafsu.  Tingkatkan nafsu agar kita kelihatan hebat dan dihormati orang. 

Imam Al Ghazali berkata, nafsu itu seperti anjing. Jika dilatih dan dijinakkan ia pasti akan menjadi baik.  

Namun jika diikut bisikan syaitan, sudah pasti nafsu itu berperangai seperti syaitan. Manusia berperangai macam syaitan lebih buruk kesannya kepada manusia berbanding syaitan sendiri.  

Syaitan hanya menghasut manusia secara bisikan di dalam hati, sedangkan manusia berperangai syaitan akan melakukan kejahatan secara nyata atau fizikal. Mereka menjadi wakil syaitan dalam melakukan perkara buruk di dunia ini yang melibatkan sesama manusia.

Nafsu merupakan organ kerohanian manusia yang punya pengaruh begitu banyak dan paling besar di antara anggota rohani lainnya. Nafsu memberi perintah kepada anggota jasmani untuk melakukan sesuatu tindakan yang ia inginkan.

Sesungguhnya setiap manusia yang diciptakan oleh Allah SWT mempunyai nafsu.  Itulah yang menjadi pemangking kepada manusia untuk melakukan sesuatu.  Maka, positifkan nafsu itu untuk melakukan kebaikan. 

Nafsu yang terdapat pada manusia adalah ujian Allah SWT. Jika manusia mampu menguasai nafsunya bermakna dia telah berjalan mengatasi salah satu ujian Allah SWT yang cukup berat ini.


Sekiranya nafsu dididik ke arah kejahatan dan melalui sistem yang jahat, maka nafsu akan menjadi jahat dan liar. 

No comments:

Post a Comment